Storify Feed Feedburner Facebook Twitter Flickr Youtube

ROS Lboard

Hanuman: Suara Hati – Bahagian 38

 | June 17, 2012

Mungkin semua ini ada kaitan dengan hukum karma dan dharma.

FEATURE

Letchumanen mengumpulkan panah dan lembing untuk digunakan pada esok hari. Anbala dan Ankada, anak-anak kembar seiras Belia Raja, sedang membantu.

Aku duduk di hadapan unggun api. Dari dalam khemah-khemah, terdengar suara erangan tentera kera yang cedera parah. Jika semua ini berterusan, apakah akhirnya? Aku pasti bahawa itu juga persoalan yang difikirkan oleh ayah.

“Hanuman.”

Entah bila ayah keluar dari khemahnya. Dia sudah duduk bersila di sisiku. Aku bingkas bangun sebagai tanda hormat. Tapi ditahannya. Ayah menarik lenganku; selaku mengisyaratkan supaya duduk di sebelahnya.

“Hanuman, mungkin kau masih tidak memahami segala apa yang berlaku ini. Maafkan aku kerana melibatkan kau dalam semua ini.”

“Tapi saya melakukan semua ini secara rela.”

Aku senyum sambil memandang ayah. Pada usiaku dua puluh empat tahun ketika itu, Rama masih belum mengakui aku anaknya. Entahlah apa punca sebenar kebongkakannya.

“Entahlah, Hanuman. Mungkin salah aku. Mungkin semua ini ada kaitan dengan hukum karma dan dharma. Mungkin juga benar bahawa semua yang terjadi adalah kerana dosaku pada masa lalu.”

Ayah memandang kejauhan sambil berkata-kata begitu. Kemudian dia memandang ke dalam unggun api.

“Dosa?” Sengaja aku bertanya setelah beberapa ketika.

“Kau tidak perlu tahu. Kau tidak akan faham.”

Ayah menghulurkan tepak sirih kepadaku. Aku mencapainya dengan penuh hormat.

“Hanuman, boleh kau lakukan sesuatu untukku?”

Aku berhenti menyapu kapur pada daun sirih. Aku memandang ke dalam mata ayah yang redup.

“Nyatakan; apa sahaja.”

“Maafkan aku kerana memperkecilkan kebolehan kau selama ini.” Ayah meminta maaf dengan pandangan matanya. “Aku perlukan bantuan kau. Menurut Bibasenam, Ravana hanya dapat dibunuh dengan cara memanah tepat pada tempat di mana nyawanya disembunyikan.”

Aku mendengar dengan penuh teliti setiap kata yang diucapkan oleh ayah.

“Kau pergilah kepada isteriku di istana Ravana. Bertanyalah kalau-kalau dia tahu di mana letaknya nyawa Ravana. Boleh?”

“Tentu sahaja!” pantas aku menjawab.

Ayah tersenyum. Aku juga.

Itulah kami. Seorang ayah dan seorang anak. Betapa indahnya apabila dapat bersama ayah. Tapi malang. Ada kejadian masa lalu yang memisahkan kami.

Bilakah penyeksaan batin ini akan berakhir? – Bersambung minggu depan

Baca juga:

Bahagian terdahulu

Uthaya Sankar SB berada di Makassar, Sulawesi pada 13-20 Jun 2012 sempena “Makassar International Writers Festival”.


Comments

Readers are required to have a valid Facebook account to comment on this story. We welcome your opinions to allow a healthy debate. We want our readers to be responsible while commenting and to consider how their views could be received by others. Please be polite and do not use swear words or crude or sexual language or defamatory words. FMT also holds the right to remove comments that violate the letter or spirit of the general commenting rules.

The views expressed in the contents are those of our users and do not necessarily reflect the views of FMT.

Comments