Storify Feed Feedburner Facebook Twitter Flickr Youtube Vimeo

ROS Lboard

Hanuman: Suara Hati – Bahagian 39

 | June 23, 2012

Berada di sisi makam Tamnat Gangga membuatkan hati Hanuman tenang.

FEATURE

Pagi-pagi lagi, sementara ayah bersedia untuk menentang Ravana bagi ke sekian kali, aku terbang ke istana Ravana dalam bentuk jelmaan sekecil kumbang.

Makin aku mendekati istana Ravana, makin kencang debaran jantung. Mungkin kepenatan.

Tapi mustahil! Ini bukan kali pertama aku terbang ke istana berkenaan. Aku pasti bahawa ada sesuatu di sana. Aku dapat merasakannya dalam hati. Dalam jiwa; dalam sanubari. Dalam diri.

Benarkah seperti yang aku rasakan? Diakah itu di sana? Tapi bagaimana? Mengapa di sini? Mungkin mainan hati cuma. Hati ini tidak mudah tertipu. Yang di pintu masuk istana itu bukan bayangan. Benarlah bukan mainan mataku semata-mata. Tapi diakah itu?

Di pintu masuk ke istana Ravana, aku disapa seekor anak kera. Diakah itu? Tamnat Gangga? Atau muslihat Ravana? Timbul pelbagai kemungkinan yang sukar diandaikan.

“Siapakah engkau, wahai kera kecil?” tanyaku sebaik sahaja mendarat di sisinya dalam bentuk diriku yang asal; sedang hatiku masih terus bergelora.

“Nama hamba Tamnat Gangga.”

Nama itu bergema di dalam telingaku. Ya! Dialah anak itu. Dialah yang dibawa pergi oleh ibunya ke kayangan, lapan tahun lalu. Dialah yang telah Indrajit sebutkan dahulu.

“Tamnat Gangga? Apa yang kau buat di sini?”

“Ibu hamba yang menyuruh hamba supaya menunggu ayah di pulau ini.”

“Di mana ibu kau?”

“Sudah mencapai nirwana. Katanya, ayah hamba berada di pulau ini.”

Aku memeluk Tamnat Gangga. Anak kecil itu masih kebingungan. Namun kupeluk erat. Degup jantungnya dapat kurasakan di dalam diriku. Dalam hatiku; dalam jiwaku.

“Anakku!”

Rupa-rupanya aku telah benar-benar menjerit di sisi makam Tamnat Gangga. Suara jeritanku sendiri mengejutkan aku ke alam nyata. Aku merenung makam Tamnat Gangga yang berbatu marmar dan dibina begitu indah.

Ah! Mengapa anakku perlu meninggal dunia dalam usia semuda tujuh tahun cuma? Mengapa dia perlu meninggal dunia sebelum aku dapat mencurahkan kasih sayangku terhadapnya?

Hanya dengan cara duduk di sisi makam anakku ini membuatkan hatiku tenang. Sejak pemergian ayah dan ibu setahun lalu, aku semakin kerap datang ke makam Tamnat Gangga. Berada di sini sentiasa membuatkan aku merasakan seolah-olah anakku itu masih ada bersama-samaku.

Anakku, Tamnat Gangga! – Bersambung esok

Baca juga:

Bahagian terdahulu

Watak Hanuman sering digambarkan sebagai “brahmachari” (bujang) tetapi dalam novel parodi ini, dia adalah bapa kepada Tamnat Gangga.


Comments

Readers are required to have a valid Facebook account to comment on this story. We welcome your opinions to allow a healthy debate. We want our readers to be responsible while commenting and to consider how their views could be received by others. Please be polite and do not use swear words or crude or sexual language or defamatory words. FMT also holds the right to remove comments that violate the letter or spirit of the general commenting rules.

The views expressed in the contents are those of our users and do not necessarily reflect the views of FMT.

Comments