Storify Feed Feedburner Facebook Twitter Flickr Youtube

ROS Lboard

Hanuman: Suara Hati – Bahagian 40

 | June 24, 2012

Surya Dewa menghantar puterinya untuk menemui Hanuman.

FEATURE

Aku segera terkenang akan kejadian empat belas tahun yang lalu. Aku berusia enam belas tahun ketika itu. Perang masih berlanjutan. Terlalu ramai tentera yang cedera.

Ramai yang terpukau akibat panahan Mayagiri daripada Mula Matani. Letchumanen turut cedera semasa cuba membantu Surgiwa. Ayah pula cedera pada lengan.

Aku perlu segera meramu akar wasliwayan. Itu sahaja yang dapat aku lakukan. Bukahkah ayah masih memerlukan adik dan bala tenteranya? Apa gunanya aku, seekor kera putih dari segi ketenteraan? Bukankah demikian tanggapan ayah pada waktu itu?

Tapi biar aku buktikan keupayaan yang dianugerahkan Tuhan. Lalu aku terbang ke Banjaran Himalaya di bahagian utara Benua Hindia untuk mengambil akar wasliwayan.

Di tengah perjalanan, aku berhenti di tepi sebuah kolam untuk menghilangkan dahaga. Di situ kutemui seorang puteri kayangan. Entah mengapa jantungku berdebar kencang. Matanya menarikku dekat padanya. Lalu hatiku bergelora.

Mengapa? Apakah ini? Entah! Tapi kurasakan suatu perbezaan. Suatu perasaan yang tidak pernah aku rasakan sebelum ini.

Aku meneliti paras rupanya. Rambut panjang terurai. Wajah tersenyum manis. Mata biru bersinar. Sari warna putih bertepi kain zari menutupi tubuh langsingnya.

“Adinda datang.”

Tentulah aku terkejut mendengar suara halusnya itu. Siapakah dia? Penunggu tasik atau siapa?

“Siapakah engkau, wahai puteri yang manis?”

“Suvarchala Devi.” Dia tertunduk malu.

“Suvarchala Devi?”

Aku masih ingat pertemuanku dengan Surya Dewa dahulu. Nampaknya Surya Dewa telah menghantar anaknya menemuiku. Tapi mengapa pula sewaktu perang belum tamat?

Aku memandang Suvarchala Devi. Isteriku! Mungkinkah dia akan menjadi tempat untuk aku menagih kasih yang tidak kuperoleh daripada ayah dan ibu?

Suvarchala Devi menghampiriku. Ada semacam perasaan halus yang mendesakku supaya memeluknya. Seketika aku lupa tentang perang yang masih berlanjutan. Seketika aku terasa seperti berada di taman firdaus.

Selepas pertemuan singkat itu, Suvarchala Devi kembali ke keinderaan. Itulah isteriku yang pergi membawa bersamanya anak tunggalku; dengan janji akan menyerahkan anak itu kepadaku apabila sampai masanya nanti.

Setelah berpelukan sebentar dengan Tamnat Gangga untuk melepaskan rindu, aku teringat akan tujuan kedatanganku ke istana Ravana. Aku perlu menemui Sita untuk bertanyakan kalau-kalau dia tahu di mana tersembunyinya nyawa Ravana. – Bersambung minggu depan

Baca juga:

Bahagian terdahulu

Watak Hanuman sering dianggap “brahmachari” (bujang) tetapi terdapat purana yang mengatakan dia memperisterikan Suvarchala Devi, anak Surya Dewa.


Comments

Readers are required to have a valid Facebook account to comment on this story. We welcome your opinions to allow a healthy debate. We want our readers to be responsible while commenting and to consider how their views could be received by others. Please be polite and do not use swear words or crude or sexual language or defamatory words. FMT also holds the right to remove comments that violate the letter or spirit of the general commenting rules.

The views expressed in the contents are those of our users and do not necessarily reflect the views of FMT.

Comments