Storify Feed Feedburner Facebook Twitter Flickr Youtube Vimeo

ROS Lboard

Hanuman: Suara Hati – Bahagian 45

 | July 14, 2012

Anak panah yang dilepaskan Letchumanen mengena lubang hidung Ravana.

FEATURE

Tentera Vanara datang mengerumuni kami dengan linangan air mata simpati.

Ravana makin mara di atas rata ajaib. Rama dan Letchumanen terus menanti kedatangan Ravana. Sepuluh kepala Ravana menyala. Lima tangan memegang syamsir ajaib. Lima tangan bersedia untuk membusur. Lima tangan memacu tali rata berkuda sepuluh. Lima tangan memegang ekor anak panah.

Rama sedia membusur. Dia mahu anak panah mengena tepat pada sasarannya. Biar kali ini kepala Ravana tidak tumbuh kembali. Biar kali ini tangan Ravana tidak tumbuh semula. Biar nafas Ravana terhenti. Biar dia mampus.

Letchumanen turut sedia membusur bila-bila masa. Sesekali dia melihat pergerakan tangan Rama dengan ekor mata. Kemudian pandangannya tajam tertumpu pada Ravana yang makin melayang menghampiri mereka.

Saat kematian Ravana sudah semakin hampir. Ravana pasti tumpas pada kali ini.

Tiba-tiba Letchumanen membusur! Aneh. Mengapa dia tergamak memanah mendahului abangnya? Mungkinkah kealpaan menguasai diri? Mungkinkah Letchumanen mahu menjadi wira yang membunuh Ravana?

Kalau boleh, aku tidak mahu mempercayai apa yang baru berlaku. Ke mana hilangnya kesetiaan diri Letchumanen yang Rama peragung-agungkan selama ini?

Anak panah terus melayang. Rama terpaku melihat tindakan adiknya. Anak panah terus melayang. Rama terpaku melihatnya melayang. Bibasenam juga begitu. Aku turut terpaku melihat anak panah itu melayang.

Mata Ravana terbeliak. Anak panah mengena lubang hidung sebelah kiri pada kepala Ravana yang ketujuh. Ravana meronta-ronta.

Letchumanen tersenyum. Senyum angkuh. Dipandangnya Rama yang masih terkejut. Dipandangnya aku yang masih terpaku di sisi mayat Tamnat Gangga.

Ravana pula ketawa. Ketawa angkuh. Ketawa mengejek. Rama terkejut. Letchumanen menjadi pucat.

Ravana melepaskan panah Aanavam. Letchumanen tidak sempat bertindak. Rama tidak sempat membalas. Anak panah itu terus melayang. Ravana ketawa megah.

Rama tidak harus kehilangan Letchumanen. Rama masih memerlukan adiknya. Aku mesti bertindak. Aku mesti!

Anak panah sudah semakin menghampiri Letchumanen. Letchumanen berpaling untuk berlari. Tapi anak panah sudah terlalu hampir padanya.

Aku melompat ke arah Letchumanen. Aku menahan panah Aanavam. Aku sanggup bergadai nyawa demi menyelamatkan orang yang ayah sayang.

Saat itu aku dapat merasakan anak panah menembusi dada kiri. Selamat tinggal, ayah. Ah, pada saat ini pun aku tidak dapat memanggilnya begitu.

Rama berlari ke arah kami. Letchumanen jatuh. Panah Aanavam kelihatan menerobos jantungnya dari arah belakang. Letchumanen terkapai-kapai.

Aku? Aku berdiri kaku.

Ravana menghentikan rata ajaibnya. Dia ketawa angkuh melihat keadaan Letchumanen.

“Hanuman, akar wasliwayan! Akar wasliwayan!” Rama menjerit separuh mati di sisi adik kandungnya. – Bersambung esok

Baca juga:

Bahagian terdahulu

Uthaya Sankar SB lahir dan membesar di Taiping, Perak. Penulis sepenuh masa ini kini menetap di Shah Alam, Selangor.


Comments

Readers are required to have a valid Facebook account to comment on this story. We welcome your opinions to allow a healthy debate. We want our readers to be responsible while commenting and to consider how their views could be received by others. Please be polite and do not use swear words or crude or sexual language or defamatory words. FMT also holds the right to remove comments that violate the letter or spirit of the general commenting rules.

The views expressed in the contents are those of our users and do not necessarily reflect the views of FMT.

Comments