Storify Feed Feedburner Facebook Twitter Flickr Youtube

ROS Lboard

Hanuman: Suara Hati – Bahagian 49

 | July 28, 2012

Hanuman memeluk Rama. Rama membalasnya dengan dakapan yang erat.

FEATURE

“Suatu hari nanti, kami akan datang selepas menyucikan diri. Berjanjilah, Hanuman, bahawa kau akan menunggu sehingga hari itu. Akan aku ceritakan segalanya nanti.”

“Saya akan setia menunggu,” aku berjanji dengan penuh harapan.

Aku sujud di kaki ayah. Ayah menyerahkan cokmar sebelum mengucup dahiku. Aku memeluk ayah. Ayah membalasnya dengan dakapan yang erat. Itulah kami, seorang ayah dan seorang anak pada malam perpisahan.

Matahari sudah mula terbenam di puncak bukit. Aku mengesat air mata dan membetulkan mahkota di atas kepala. Kemudian aku bersedia untuk meninggalkan makam Tamnat Gangga setelah bertafakur seketika.

Perjalananku pulang ke istana diiringi dentingan loceng dari kuil Mariamman yang berdekatan. Ini diselang-seli pula oleh suara bacaan mantera yang ritual daripada sami yang melakukan pooja enam kali sehari.

Kemudian kedegaran pula suara mendayu-dayu nyanyian bhajan oleh anak-anak di perkarangan kuil Vishnu di kaki Gunung Maha Purita. Sebaik sampai di hadapan kuil tersebut, entah mengapa tergerak hatiku untuk berbual-bual bersama anak-anak itu.

Melihat kedatanganku di perkarangan kuil Vishnu, anak-anak yang berjumlah sekitar lima belas orang itu berdiri menyembah. Masing-masing kelihatan agak gementar.

Aku senyum ke arah mereka. Akan tetapi, mereka terus memandang dengan semacam perasaan takut.

Aku duduk di atas lantai di dalam kuil. Anak-anak tersebut masih lagi memandangku seperti melihat sesuatu yang terlalu gharib. Aku menepuk lantai di sisi kiri tempat dudukku; menjemput mereka duduk.

Seorang demi seorang mula duduk – bukan sebagai menerima pelawaanku, tetapi lebih seperti menurut perintah. Aku lalu mengengsot menghampiri mereka.

“Kenapa kalian takut melihat saya?”

Mereka berpandangan.

“Bukankah tuanku pemerintah kerajaan ini?” Seorang anak kecil memandangku. Ah! Betapa murninya senyuman itu.

“Ya.”

“Tuanku adalah Maharaja Hanuman, bukan?”

“Benar.”

Aku mengelus rambut kanak-kanak lelaki itu yang memberanikan diri untuk bertanya.

“Bapa saya selalu bercerita tentang tuanku.”

“Ya?”

“Ya. Tuanku adalah pengikut Rama yang paling setia.”

Aku mengangkat anak kecil itu dan meletakkannya di atas ribaan. Dia tersenyum gembira.

“Kata bapa saya, tuanku amat sayang akan Rama dan Sita. Kalau dibelah dada tuanku, akan kelihatan rupa mereka berdua tertera pada jantung tuanku.”

Aku tersenyum sendiri. Kalau dibelah dadaku, mungkin akan kelihatan juga seekor kera putih yang menangis kerana rindu akan kasih-sayang ibu bapanya.

Kumpulan kanak-kanak yang sebentar tadi takut melihatku, kini mula mengerumuniku. Aku membenarkan. Seketika aku merasakan diriku seusia dengan mereka.

“Tuanku suka akan kanak-kanak?”

Aku mengangguk, mengiakan.

“Tuanku ada anak?”

Aku memandang budak lelaki itu. Aku merenung anak matanya. Aku nampak mata Tamnat Gangga. Aku nampak wajah Tamnat Gangga. Aku nampak anakku di hadapanku.

Dia senyum padaku. Aku memeluknya erat, melepaskan rindu. Air mataku gugur lagi. – Bersambung esok

Baca juga:

Bahagian terdahulu

Penulis tidak menterjemah teks klasik Ramayana; sebaliknya membuat intrepretasi baru berbentuk parodi retorik selepas mengkaji pelbagai versi di seluruh dunia.


Comments

Readers are required to have a valid Facebook account to comment on this story. We welcome your opinions to allow a healthy debate. We want our readers to be responsible while commenting and to consider how their views could be received by others. Please be polite and do not use swear words or crude or sexual language or defamatory words. FMT also holds the right to remove comments that violate the letter or spirit of the general commenting rules.

The views expressed in the contents are those of our users and do not necessarily reflect the views of FMT.

Comments