Storify Feed Feedburner Facebook Twitter Flickr Youtube

ROS Lboard

Hanuman: Suara Hati – Bahagian 52

 | August 5, 2012

Oleh kerana Rama dan Sita melanggar nasihat Maharishyi Kaswa, mereka bertukar menjadi kera.

FEATURE

“Kelahiran Hanuman adalah untuk membawa sinar kebahagiaan dalam hidup kalian. Dia diutuskan untuk membantu Rama menentang kejahatan. Tapi kalian pula telah bertindak membuangnya.”

Rama dan Sita memilih untuk membisu.

“Dia sepatutnya lahir sebagai manusia biasa. Ingat lagikah kalian berdua akan pertemuan kita semasa kalian baru sampai di hutan? Bukankah saya sudah menasihati kalian supaya minum air dari telaga berair keruh?”

Maharishyi Kala turut mengangguk-angguk mendengar penceritaan Maharishyi Kaswa. Maharishyi Valmiki pula terus tekun menulis.

“Oleh kerana kalian melanggar nasihat saya, maka kalian bertukar menjadi kera. Sebab itulah anak yang lahir itu menjadi kera juga. Bukan dosa Hanuman maka dia dilahirkan sebagai seekor kera.”

Muka Rama dan Sita memerah.

“Sebenarnya, itu adalah akibat kesilapan kalian berdua,” Maharishyi Kaswa meneruskan. “Apabila kalian membuang anak itu, kalian dimurkai oleh Brahma. Itulah sebabnya kalian berdua terpaksa menderita sekian lama.”

“Oh, bodohnya kami! Kami telah bertindak melalu. Sekarang kami menyesali perbuatan itu. …”

“Lalu mengapa kau tidak menerimanya sebagai anak kau apabila Belia Raja menyerahkannya kepada kau dahulu?” tanya Maharishyi Kala.

“Aku masih terlalu angkuh pada waktu itu,” Rama membuat pengakuan. “Lagi pun, kami telah bersumpah untuk tidak mengakui Hanuman anak kami. …”

Diam.

“Kau tidak pernah menyesal selepas itu?”

“Ada. Tapi Hanuman sudah besar pada waktu itu. Aku fikir, biarlah dia terus kekal sebagai anak angkatku sahaja. Apa lagi yang diharapkannya?”

Maharishyi Kaswa ketawa kecil.

“Kasih sayang,” katanya.

“Kasih sayang? Kasih sayang siapa?”

“Ibu bapanya.”

“Siapa?”

“Tentulah kalian berdua!”

Mulut pasangan suami-isteri yang menyamar sebagai musafir itu terlopong besar. Mata masing-masing merenung wajah Maharishyi Kaswa tanpa berkelip; sedaya upaya cuba mentafsir makna kata-katanya.

“Kami? Dia tahu kami ibu bapa kandungnya?”

Maharishyi Kaswa mengangguk sekali sahaja.

“Hanuman tahu bahawa kami adalah ibu bapanya?”

Wajah Rama dan Sita bersinar. Masing-masing tidak dapat menahan perasaan gembira.

“Sejak bila?” Sita tiba-tiba musykil. – Bersambung minggu depan

Baca juga:

Bahagian terdahulu

Uthaya Sankar SB sering menggunakan kisah-kisah “Ramayana” dan “Mahabharata” untuk mengkritik isu-isu semasa.


Comments

Readers are required to have a valid Facebook account to comment on this story. We welcome your opinions to allow a healthy debate. We want our readers to be responsible while commenting and to consider how their views could be received by others. Please be polite and do not use swear words or crude or sexual language or defamatory words. FMT also holds the right to remove comments that violate the letter or spirit of the general commenting rules.

The views expressed in the contents are those of our users and do not necessarily reflect the views of FMT.

Comments