Indonesia beri isyarat bakal benarkan dua kerakyatan

Luhut-Pandjaitan_indo_600

JAKARTA: Indonesia beri isyarat kerajaannya bakal membenarkan dua kerakyatan pada masa akan datang memandangkan peranan diaspora Indonesia yang semakin meningkat dan memberi manfaat kepada negara itu, kata salah seorang menterinya.

Menteri Penyelarasan Marin, Luhut Pandjaitan seperti yang dipetik Jakarta Post, menggesa agar Indonesia memberi perhatian dan menyediakan peluang yang lebih baik kepada rakyatnya di luar negara, mereka yang menetap di luar negara untuk kembali dan memenuhi cita-cita membangunkan negara itu dari dalam.

“Jangan berdebat atas peraturan yang boleh dipinda. Apa yang penting sekarang, Indonesia memiliki rakyatnya yang terbaik untuk bekerjasama dengan generasi akan datang demi membangunkan negara ini menjadi lebih baik,” kata Luhut pada Rabu.

Kenyataan itu diberikan susulan kontroversi bekas menteri tenaga dan sumber mineral negara itu, Arcandra Tahar yang disingkir dari kabinet oleh Presidennya Joko “Jokowi” Widodo kerana didakwa memegang dua kerakyatan AS-Indonesia.

Ramai rakyat Indonesia yang tinggal di luar negara seperti di Amerika Syarikat, negara-negara Eropah dan Australia, yang ingin kembali menyumbang untuk kepentingan negara, jelas Luhut yang turut menambah 24 profesor Indonesia menetap di Amerika Syarikat, tetapi berminat kembali ke negara ini.

Pada awal tahun 2015, Jokowi berjanji akan mencari jalan untuk membolehkan rakyat Indonesia dan keluarga mereka yang tinggal di luar negara memiliki dua kerakyatan.

Presiden digesa untuk segera meminda Undang-undang No. 12/2006 mengenai kewarganegaraan, yang pada masa ini melarang rakyat memegang dua kerakyatan.

Pautan:

Dulu menteri di Indonesia, kini tiada kerakyatan