Guru disiplin yang tegas tetapi berhati emas

Saramah Varughese.

SUBANG JAYA: Pelajar lelaki dan perempuan beramai-ramai membuat bising seperti mana-mana kumpulan remaja yang tidak dikawal, tetapi suasana itu senyap tiba-tiba apabila Saramah Varughese memasuki bilik tersebut.

Semua gurau senda dan tingkah laku kasar terhenti dan pengawas serta pengawas pelatih, berumur antara 13 dan 14 tahun, bangun dan tunduk hormat dengan memberi ucapan kepada mentor mereka dan mengambil perhatian terhadap tugasan yang diberi.

Saramah, 50, mengendalikan pengawas sekolah sesi petang selama lebih 13 tahun. Dia juga guru bahasa Inggeris, tetapi menyelia pengawas adalah sesuatu yang dia suka lakukan. Dia telah melatih hampir 500 pengawas, tanpa mengira pelatih yang disingkirkan selepas percubaan.

Dia tersenyum bangsa ketika menceritakan pencapaiannya kepada FMT baru-baru ini.

“Ketika mereka semakin dewasa, mereka matang dan menjadi pengawas yang baik. Mereka berubah menjadi pemimpin sebenar. Sesetengah daripada mereka sudah memilikinya, tetapi saya mampu membawa keluar kualiti itu.”

Saramah melatih pengawas untuk membantu guru menguruskan murid dan urusan harian sekolah. Dia bekerja keras untuk menanamkan disiplin dalam kalangan mereka.

“Saya selalu cakap dengan mereka jika saya dengar aduan mengenai mereka. Ini adalah bagaimana kita mengajar dan membentuk mereka. Saya duduk, bercakap dengan mereka dan cuba mengajar mereka menjadi lebih baik. Dan saya dapat melihat perubahan. Jadi saya bangga,” katanya.

Kebanggaan itu berlipat ganda apabila dia melihat pengawas berubah menjadi pemimpin di dunia luar.

Dia mengakui ada pelajar yang mungkin melihatnya sebagai seorang tegas dalam disiplin.

“Mungkin saya dilahirkan seperti itu. Tetapi saya hanya mahu segala-galanya berjalan lancar. Saya mahu kesempurnaan. Jadi mungkin mereka melihat saya terlalu tegas. Tetapi apabila anda rapat dengan saya, anda akan tahu saya tidak begitu tegas.”

Kita semua pernah dengar tentang pelajar yang berdendam yang menyimpan rasa benci terhadap guru yang tegas walaupun selepas sekian lama meninggalkan sekolah.

Saramah berkata dia tidak tahu mana-mana pelajar, masa lalu atau sekarang, yang mempunyai perasaan sakit hati terhadapnya, sambil menambah dia menegur hanya pelajar yang kelihatan berubah tingkah laku menjadi semakin teruk.

Dia berkata pelajarnya dapat melihat sisi lembut dan mesranya semasa sesi mengajar bahasa Inggeris.

Dalam beberapa kes, Saramah tidak mengambil hati. “Saya mungkin rasa kecewa seketika, tetapi saya akan segera lupakan.”

Katanya, dia sentiasa bersedia untuk berubah jika dia menerima kritikan yang membina.

“Saya sayang mereka semua, pengawas dan pelajar lain, mereka yang meninggalkan saya untuk sesi pagi dan mereka yang telah meninggalkan sekolah. Saya sayang mereka sangat-sangat dan saya harap mereka tahu saya tegas untuk kebaikan mereka.”

Kembali ke bilik pengawas, Saramah bercakap dengan pelajar mengenai peperiksaan pertengahan tahun yang akan berlangsung minggu berikutnya.

“Saya tidak mahu anda pegang buku dan belajar semasa bertugas,” katanya kepada mereka. “Anda mesti sudah belajar. Anda sudah tahu tentang peperiksaan sudah lama.” Dia kemudian memberi kata-kata semangat supaya mereka mendapat yang terbaik dalam peperiksaan.

Pada hari temu bual, Saramah berdepan dengan tugas yang sangat sukar. Dia terpaksa membuat keputusan untuk menentukan siapa dalam kalangan pelajar Tingkatan 1 yang terpaksa menyerahkan lencana mereka dan ditamatkan sebagai pelatih. Dia memberitahu mereka supaya tidak menjadi murung.

“Menjadi pengawas bukanlah segala-galanya. Jadi jangan sedih dan jangan marah, sama ada dengan diri sendiri atau rakan-rakan anda yang terpilih berbanding anda.” Dia merujuk kepada 2 pelajar lelaki, dan mereka ketawa berkumpulan. Saramah tersenyum sendiri.

Ini adalah tugas yang dia mahu teruskan sepanjang kerjayanya sebagai guru. “Ia adalah misi saya. Dan jika Tuhan izinkannya, saya akan kekal di sini untuk mereka.”