Rakyat muak dengan pertelagahan politik, kata bekas menteri

Naib Presiden Kanan PBB, Fadillah Yusof.

PETALING JAYA: Seorang bekas menteri mengingatkan kerajaan Pakatan Harapan agar tidak terjebak dalam isu perpecahan, mengatakan ia kelihatan seperti tiada hubungan antara Putrajaya dan rakyat yang mengundi mereka untuk memegang kuasa.

“Rakyat percaya kerajaan yang memerintah sekarang tidak lagi memperjuangkan perubahan tetapi bekerja untuk status quo,” kata Fadillah Yusof yang juga naib presiden kanan Parti Pesaka Bumiputera Bersatu (PBB).

PBB adalah sekutu pentadbiran dalam Gabungan Parti Sarawak.

Dalam kiriman Facebook sempena tahun baru, Fadillah, yang merupakan ahli Parlimen Petra Jaya, berkata kerajaan PH terlalu leka dalam polemik disebabkan kontroversi yang dicetuskan oleh mereka sendiri.

“Kerajaan nampaknya tidak mempunyai bahasa untuk bercakap dengan rakyat.

“Lepaskan dan hentikan polemik masing-masing dengan segera,” katanya.

Fadillah juga merujuk pembangkang, mengatakan ahli politik dari kedua-dua belah pihak terlalu sibuk membincangkan dan menurut kemahuan kepada isu yang membahagi dan yang memecah belahkan lagi negara”.

“Rakyat jelas muak oleh perpecahan yang ditunjukkan oleh mereka yang sepatutnya memimpin dan mentadbir negara, sama ada mereka berada di pihak pemerintah atau yang pihak yang membangkang,” katanya.

Beliau berkata ahli politik bukan sahaja tidak selari dengan rakyat tetapi berjuang dalam “pertempuran eksistensial untuk kekal relevan”.

“Hasilnya, rakyat dan janji mereka hampir menjadi tidak dapat dilihat dalam lebih banyak cara berbanding satu.”

Fadillah berkata golongan belia, terutama mereka yang bersedia memasuki alam dewasa dan bekerja menjadi mangsa ahli politik yang bertelagah berhubung polemik.

“Belia Malaysia muda yang cita-cita kecewa dengan ekonomi suram dan kekurangan pekerjaan. Dan ini adalah trend yang semakin meningkat,” katanya, sambil menambah kekecewaan belia memudaratkan kerajaan seperti yang ditunjukkan di banyak negara yang mengalami krisis politik.

“Sekiranya trend ini berterusan dan berkembang, belia kita berpotensi terjejas sama.

“Generasi akan datang akan menghakimi kita jika kita tidak bertindak secara kolektif dan tegas pada masa ini dalam menunjukkan sayang kita kepada negara tercinta ini,” katanya.