Peniaga pasar malam TAR tangguh buka operasi, SOP terlalu ketat

KUALA LUMPUR: Kira-kira 500 penjaja dan peniaga Pasar Malam Lorong Tuanku Abdul Rahman (TAR) memilih menangguhkan dahulu pembukaan semula perniagaan mereka sepanjang perintah kawalan pergerakan pemulihan (PKPP) susulan tatacara operasi standard (SOP) yang terlalu ketat.

Presiden Persatuan Peniaga dan Penjaja Lorong TAR, Azkhalim Suradi berkata meskipun mereka sudah dibenarkan beroperasi semula bermula semalam, pihaknya berpendapat SOP itu perlu dikaji semula kerana tidak munasabah untuk dilaksanakan ke atas pasar malam.

“Berdasarkan SOP, selain jarak sosial sejauh 1.5 meter antara gerai-gerai berukuran 8 meter persegi, pengunjung juga dilarang membawa kanak-kanak bawah umur 13 tahun dan warga emas berumur 60 tahun ke atas tidak digalakkan berkunjung ke pasar malam.

“Selain itu, kebanyakan pasar malam tidak sesuai untuk dipagarkan kerana keluasan yang terhad. Jika jarak sosial dipraktikkan sebahagian besar penjaja dan peniaga tidak dapat berniaga kerana bilangan gerai yang terhad,” katanya kepada Bernama.

Katanya para penjaja dan peniaga pasar malam juga mungkin terpaksa menanggung kerugian ekoran bilangan pengunjung pada satu-satu masa dihadkan.

“Sebagai penganjur pasar malam, kami turut menyedari penjaja dan peniaga hilang sumber pendapatan akibat PKP dan wabak Covid-19, namun dengan SOP sedemikian, kami rela menangguhkan dahulu operasi pasar kami.

“Kami sekarang sedang meneliti dan mengkaji SOP baru yang akan dibincangkan dengan Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL) sebelum dibentangkan kepada Majlis Keselamatan Negara.

“Selagi tiada SOP yang dipersetujui oleh semua persatuan dan penganjur pasar malam, selagi itulah kami tidak akan beroperasi semula,” katanya.

Pada 6 Jun lalu, Menteri Kanan (Keselamatan) Ismail Sabri Yaakob berkata kerajaan bersetuju membenarkan pembukaan semula pasar terbuka, pasar pagi, pasar malam, dan bazaria di seluruh Wilayah Persekutuan bermula 15 Jun namun tertakluk kepada SOP yang ketat.

Ini termasuk waktu pembukaan yang dihadkan, iaitu bagi pasar pagi dan pasar terbuka bermula 6 pagi hingga 11 pagi, pasar malam 4 petang – 10 malam, dan bazaria 5 petang – 11 malam.

Datuk Bandar Kuala Lumpur Nor Hisham Ahmad Dahlan ketika dihubungi mengesahkan DBKL sedang meneliti SOP baru bagi pasar terbuka, pasar pagi, pasar malam, dan bazaria sepanjang tempoh PKPP.

“Setakat ini mereka dibenarkan beroperasi mulai Isnin namun akan dilaksanakan secara berperingkat,” katanya.