Sekolah Alam Wangsakerta dan memanusiakan pendidikan

Saya dan Bad tiba di Stesen Kereta Api Cirebon kurang lebih 12 tengah hari. Cirebon, sebuah kota yang terletak di persisiran pantai Jawa Barat itu antara kota kegemaran saya dan sering saya kunjungi jika mempunyai kelapangan waktu.

Selain menikmati kulinari enak kesukaan saya semisal tauhu gejrot, nasi jamblang, dan empal gentong, di kota ini juga tumbuh subur para ulama feminis yang lahir daripada rahim sistem pendidikan Islam tertua di Indonesia, pesantren yang mendunia dan menyebarkan Islam yang ramah dan rahmat kepada perempuan. Seusai meletakkan barang di hotel dan mengalas perut kami bergerak menuju ke Makam Sunan Gunung Jati untuk berziarah.

Sunan Gunung Jati atau namanya Syarif Hidayatullah salah seorang daripada Wali Songo yang kemudian di angkat menjadi sultan di Cirebon. Beliau tutup usia sewaktu berumur 120 tahun dan dimakamkan di Bukit Gunung Jati. Tradisinya, masyarakat setempat akan berziarah ke Makam Sunan Gunung Jati untuk berdoa dan bertawassul dengan keberkatan dan kealiman Sunan Gunung Jati meminta agar Allah memperkenankan hajat dan permintaan mereka untuk keselamatan, kesihatan, dan rezeki yang lebih baik.

Mungkin bagi sebahagian orang ia kedengaran pelik dan tidak jarang yang menuduh amalan ini syirik, setidaknya itulah yang saya pernah alami sewaktu membawa beberapa teman berziarah. Tapi jangan terlalu cepat menghukum, bertawassul atau menjadikan orang soleh sebagai perantara dalam berdoa kepada Allah itu ada perbahasannya yang tersendiri dalam kitab aqidah Ahli Sunnah Wal Jamaah dan itulah kearifan lokal yang mungkin sedikit sebanyak hilang dari kita di Malaysia kerana modernisme atau kefahaman agama ala Saudi yang keras dan tidak toleran dengan amalan dan budaya masyarakat setempat.

Tujuan saya ke Cirebon kali ini, selain untuk menziarahi pesantren dan bertemu teman, saya sebetulnya rindu dengan Sekolah Alam Wangsakerta. Sekolah Alam Wangsakerta diusahakan oleh teman-teman aktivis feminis dan pendidik kerana keprihatinan mereka kepada anak-anak yang tidak mempunyai “privilege” untuk belajar secara formal di sekolah.

Kos pendidikan formal yang terlalu mahal dan harus bekerja untuk menampung hidup antara alasan kenapa anak-anak ini memilih untuk putus sekolah. Ini kali ke-2 saya ke Sekolah Alam Wangsakerta yang terletak di pinggir Cirebon, sebuah daerah yang secara relatifnya miskin dan mempunyai masalah sosial yang tinggi. Faridah Mahri, Wakhit Hasim, bersama Abdul Muiz Ghazali orang yang bertanggungjawab membangun sekolah ini.

Sewaktu pertama kali mendengar tentang Sekolah Alam Wangsakerta dari Faridah yang lebih akrab disapa Mba Faridah itu, saya agak skeptik kerana di Sekolah Alam Wangsakerta, anak-anak diajar secara praktikal dan apa yang mereka minat serta ingin pelajari. Misalnya, anak-anak ingin bercucuk tanam, mereka akan diajar tentang tanah – tanah jenis apa yang sesuai dengan tanaman, bagaimana mengolah tanah supaya subur, tumbuhan apa yang sesuai ditanam di tanah jenis ini, apakah ukuran pH tanah yang sesuai dengan jenis tumbuhan.

Baja atau “pupuk” – bagaimana memastikan baja yang digunakan organik dan tidak ada bahan kimia tujuannya untuk memelihara kesihatan diri dan alam, bagaimana mengolah sampah untuk menjadi baja. Untuk mengolah sampah menjadi baja yang akan mereka gunakan, anak-anak ini akan berkeliling kampung untuk mengumpulkan sampah dari rumah warga kemudian diasingkan yang mana yang boleh dikitar semula, yang mana tidak, yang mana sesuai dijadikan baja, dan yang mana sesuai dijadikan racun perosak. Semua ini dilakukan secara organik tanpa bahan kimia.

“Jadi secara terapan (praktikal) anak-anak ini diajar tentang mencintai alam. Tanaman itu mungkin untuk keperluan individu per orang atau keluarga tapi dalam mengolah tanaman itu diperlukan masyarakat dan seisi desa untuk terlibat. Anak-anak diajar manusia itu tidak terasing dari persekitarannya…mereka diajar sains sewaktu mengukur pH tanah, mengolah baja, matematik sewaktu ingin berjualan hasil tanaman, dan membaca sewaktu ingin membaca label dan semacamnya…ini yang membuat kami berbeza dari sekolah formal,” kata Mba Faridah tersenyum.

“Kami sudah jadi aktivis dan ahli akademi cukup lama, tapi sewaktu melihat anak-anak yang putus sekolah apa yang kita lakukan? Teori di buku dan kitab fiqah itu untuk apa kalau ada anak yang putus sekolah dan kita tidak berbuat apa-apa? Anak-anak harus diajar mereka ‘part of the society’ dan alam. Selain itu kami juga mengajarkan anak-anak ‘public speaking’ dari tidak percaya diri untuk bercakap dengan orang sekarang. Alhamdulillah sudah banyak kemajuan,” sambung Wakhit.

Pagi keesokkan harinya, setelah bersarapan di hotel saya menuju ke Sekolah Alam Wangsakerta buat kali ke-2 beberapa bulan selepas lawatan pertama saya untuk bertemu dengan anak-anak di sana sekali lagi. Banyak yang saya belajar dari Sekolah Alam Wangsakerta dan dari teman yang bertiga ini. Sekolah sepatutnya melahirkan manusia bukan kilang melahirkan pekerja.

Tabik buat Mba Faridah, Wakhit dan Muiz. Seperti kata Ki Hajar Dewantoro:

“Ing ngarso sung tulodo, ing madyo mangun karso, tut wuri handayani.” (Pendidik itu di depan memberikan contoh, di tengah memberi semangat, dan di belakang memberi daya kekuatan)

Selamat buat Sekolah Alam Wangsakerta.

Afiq Mohd Noor adalah seorang peguam hak asasi.

Artikel ini adalah pandangan penulis dan tidak semestinya mewakili FMT.