Doa Britney Spears kala Covid-19

Sekonyong-konyongnya tempat-tempat suci untuk orang beragama menjadi kosong, hampa, dan ditinggalkan. Kota-kota suci untuk semua umat beragama tiba-tiba terpencil. Kota Makkah sunyi. Masjid Nabawi sepi.

Kuil-kuil dan biara Hindu, Sikh, Buddha tiada pengunjung. Gereja hanya ada para rahib, dan bunyi genta tidak bersahut. Makam-makam suci penganut Syiah dilambai dari kejauhan. Ia adalah pengalaman yang mengejutkan untuk para pengikut agama.

Apakah dosa yang mereka lakukan, yang tidak diketahui Britney Spears?

Salah satu aspek yang paling menghentak ekoran Covid-19 pastinya kebudayaan. Kelihatan ia tidak diperhatikan. Kerana budaya tidak dianggap begitu penting di saat ini.

Tatkala ini, mata kita dengan cemas memerhatikan dompet dan poket. Di celah angka-angka ganas peningkatan positif pesakit yang dijangkiti. Dihimpit gelisah dan kegerunan ekoran kematian yang semakin menjadi-jadi.

Maka institusi kewangan lekas memberi reaksi. Adakah reaksi itu untuk kelas tinggi, adakah reaksi itu akan memberi bahagian kebahagiaan kepada mereka yang derita di saat ini? Apakah mereka yang melarat akan dibantu? Itu semua akan terlihat dalam masa-masa mendatang.

Budaya bukan satu yang bermakna untuk diperhatikan buat masa ini. Produk budaya menjadi komponen sampingan. Salah satu aspek budaya yang paling terkesan adalah agama, pengalaman keberagamaan yang kudus.

Pengalaman ini sangat bergantung kepada sentuhan sesama penganut. Ia sangat bersandarkan pertemuan dan perlaksanaan acara keagamaan secara bersama. Ini kerana aspek kerohanian bukan sahaja antara bumi ke langit, tetapi juga sangat terhantar antara umat dengan umat lainnya. Apakah dosa yang mereka lakukan, yang tidak diketahui Britney Spears?

Itu menjadi punca segelintir umat berasa sebal menjelmakan bebal kerana tidak dapat bersama-sama berbahagi pahala. Seakan-akan pahala hanya ada pada zikir dan ratib.

Seakan-akan pahala tiada pada hubungan manusia dalam bentuk pertolongan manusiawi. Maka di sebalik larangan rayuan agar kekal terasing, mereka berdegil untuk berhimpun. Kerana itulah agama menurut mereka.

Pengalaman keberagamaan sangat menitik beratkan emosi. Tanpa hubungan dengan insan kudus seperti Pope, mufti, atau syeikh sufi; rahib, paderi, sami dan Ayatullah; penganut berasa terbiar.

Demikian tanpa hubungan dengan tempat suci, jiwa serasa kosong. Bayangan musim haji dalam beberapa bulan lagi terbiar kosong tidak diisi mendorong igau ngeri.

Apakah umat Islam misalnya bersedia untuk memasuki Ramadhan tanpa terawih yang dipaksa-paksakan diri setiap kali bulan puasa? Apakah umat Islam misalnya tidak sangap bertadarus bersama teman sekariah ketika wabak sedang menggila?

Apakah ertinya khutbah atau tazkirah menerusi skype dan hantaran langsung di permukaan komputer atau telefon bimbit canggih? Bagaimana pula membayangkan musim haji tanpa umat bertawaf di keliling Kaabah, atau tiada lagi ziarah kepada Rasulullah?

Kehampaan jiwa pada acara agama ini akan merobek emosi mereka yang beragama. Ia akan menimpa titik paling dalam buat mereka. Apakah dosa yang mereka lakukan, yang tidak diketahui Britney Spears?

Manusia kembali ke zaman pra sejarah, dalam selirat dan tepu teknologi digital. Di dalam gua masing-masing, manusia berinteraksi dalam kumpulan kecil; keluarga sendiri. Mereka tidak lagi keluar.

Di luar sana ada raksaksa menunggu untuk membaham. Raksaksa ini malangnya tidak boleh dilihat. Ia malah melarang kita memegang muka sendiri, menggosok mata, apatah lagi untuk berdiri dekat dengan orang yang kita kasihi.

Wabak ini membuat nilai menjadi sifar. Ritual keagamaan yang mempunyai muatan budi dan pengisian rohani, atau aksiologi yang diperlukan sebagai tenaga kebudayaan dan peradaban manusia bakal tiba-tiba melesat lesap.

Manusia akan meraba-raba kerana sentuhan agama itu hanya terpancar pada permukaan komputer riba tidak boleh diraba. Paling menakutkan ritual keagamaan itu seluruhnya adalah perlambangan dalam reaksi agama, tetapi ia akan mengalami kemelesetan yang kronik.

Bagaimana kita dapat kekal beragama ketika wabak sedang dengan rakusnya memamah setiap sendi dan pembuluh darah? Apakah dosa yang mereka lakukan, yang tidak diketahui Britney Spears?

Penganut dan mereka yang percaya kepada agama akan terpaksa mencari nilai baru, berhubung dan berperantara dengan teknologi. Itu terpaksa dilakukan tanpa dapat memegang dinding kaabah, mengintai Pope di Dataran Vatican, atau menyentuh loceng di kuil.

Ia adalah pengalaman yang membuatkan penganut terhempuk dan merana. Jika ia berpanjangan, mereka akan mengalami kekosongan yang bahaya.

Sebarang kehampaan dalam satu ruang akan diisi oleh kekacauan yang senak. Ia boleh memunculkan kekacauan sebaik wabak ini berakhir. Manusia beragama tidak lagi sama.

Manusia tidak beragama pula melihat manusia beragama ini sebagai bahagian dari masalah. Mereka adalah ejen penyebar penyakit sebaik berhimpun sesama sendiri. Prasangka akan melebar.

Di sebalik harapan agama dan sikap tolak ansur dapat mengatasi wabak, diskriminasi pasti terjadi di merata tempat. Apakah dosa yang mereka lakukan, yang tidak diketahui Britney Spears?

Agama juga akan kekal dieksploitasi ketika dan sesudah wabak ini. Kita sudah melihat bacaan doa berjela dengan suara serak dan nada sebak untuk meruntun hati. Kita bersikap apologetik terhadap mufti yang bertukar politikus sebaik ia menyertai jemaah penuh orang jahil, dan pengkhianat.

Golongan kanan ekstrem yang selama ini hidup atas nama perkauman dan kebencian terhadap kepercayaan lain menyerukan agar dibina perpaduan instan seperti mee segera, atas nama kemanusiaan. Tiba-tiba kesetaraan diserukan untuk sementara.

Apabila semua ini selesai, bisnes pemomokan akan kembali semarak. Tetapi untuk sementara ini, biar berehat dulu. Virus harus dikalahkan agar pengkhianatan boleh tetap berleluasa.

Adakah itu yang akan dibiar berlaku? Adakah agama itu hanya ritual. Apakah dosa yang mereka lakukan, yang tidak diketahui Britney Spears?

Ada dua jenis reaksi pengalaman keberagamaan di tengah Covid 19.

Pertama, Britney Spears menunjukkan bahawa agama bukan takat menghempukkan kepala di kaki Paus.

Britney menulis di Instagram kepada jutaan pengikutnya. Seperti seorang insan kudus yang dapat bersabda ia pun meneriakkan:

“Kita perlu berhubung. Kita perlu mendekati orang tersayang. Kita perlu mencintai” (During this time of isolation, we need connection now more than ever. Call your loved ones. Write virtual love letters), demikian dia menulis di Instagram.

Britney menyerukan supaya teknologi dimanfaat untuk komunikasi, kita akan mengucup dan memegang sesama sendiri di kaca jaringan abstrak internet. Kita akan berhenti menduga dan memelihara satu sama lain, menyerakkan kekayaan untuk semua. Kita mesti berperanan di dalam gua yang kita huni.

Kita masih boleh berkongsi rasa, tulis Britney: “Technologies like virtual communication, streaming and broadcasting are all part of our community collaboration. We will learn to kiss and hold each other through the waves of the web. We will feed each other, re-destribute [sic] wealth, strike. We will understand our own importance from the places we must stay. Communion moves beyond walls. We can still be together.”

Jadi Britney mesti bukan seorang wali mengerti bahawa wabak ini adalah dugaan untuk darjat manusia. Seorang hartawan yang menghambur lobster dan menayang mewah setelah berkeringat di atas sofa merah. Atau juga seorang patinggi yang membanggakan kebangsawan mengalir dalam darahnya kepada seorang anak muda tampan dalam kalangan orang kebanyakan.

Duhai, apakah dosa yang mereka lakukan, yang tidak diketahui Britney Spears?

Kedua, pengalaman keberagamaan itu bisa jadi doa yang dipanjatkan, yang mana terlupakan oleh masyarakat bahawa ia terjalin dengan lapis pengkhianatan dan perampokan. Ia bisa berbunyi; “Engkau ampunilah dosa-dosa kami.”

Tanpa menyebutkan dosa yang mana. Ia semudah mengungkapkan, “Engkau rahmatilah diri kami, keluarga kami dan negara kami.” Apakah dosa yang mereka lakukan, yang tidak diketahui Britney Spears?

Agama kekal menjadi mangsa ketika dan sesudah wabak. Agama akan kekal menjadi tunggangan. Baik di kepul dua tapak tangan seorang penyanyi yang dililit ular putih menyanyikan “I Am a Slave 4 You”, atau di hujung ekor serban seorang agamawan beralih politikus; atau di hujung kuku tajam seorang penyamun yang mengharap kemaafan mangsa yang disamun.

Wabak membuatkan manusia terlupa keutamaan. Wabak meletakkan manusia di persimpangan.

Satu yang manusia terlupa wabak tidak mengendahkan seorang yang beriman, mahupun seorang yang munafik. Wabak menerkam siapa sahaja, beragama atau tidak. Apakah dosa yang mereka lakukan, yang tidak diketahui Britney Spears?

Sehinggalah wabak dapat diyakini bahawa ia menjadi satu tebusan kepada perbuatan manusia di muka bumi. Ia bukan kejadian yang ditimpa Tuhan tanpa sebab dan akibat.

Dalam erti kata lain, menurut pedoman agama, wabak memang berlaku kerana dosa manusia. Jika bukan kerana itu, mengapa doa diangkat dan bantuan Tuhan dipohon sedemikian untuk didengar seisi nusa?

Orang yang sebenar beragama, dengan emosi dan rohani, akan menadah tangan berdoa dan bermunajat, Engkau ampunilah dosa-dosa kami. Akan tetapi, seharusnya bermohon juga: Tuhan, Engkau hukumlah perosak dalam kalangan kami.

Inilah doa yang benar. Yang patut. Kerana musibah Tuhan tidak menimpa orang-orang yang adil.

Sejak Nabi dahulu-dahulu, musibah hanya menimpa umat yang mengkhianat sebahagian yang lemah. Semua agama percaya, hatta Britney pun ternyata beriman. Betapa musibah hanya menimpa bumi yang kezaliman merata di permukaannya. Dan untuk doa dimakbulkan, keadilan untuk semua harus ditegakkan.

Apakah dosa yang mereka lakukan, yang tidak diketahui Britney Spears?