115 ekor cicak

Semalam Sang Filsuf duduk dalam gelap untuk beberapa lama tanpa sedar masa berlalu memanjat pagi. Mungkin dengan kamar yang cahaya kelam; lipas dan cicak berasa seronok berdansa, Sang Filsuf duduk pegun memerhati cicak itu yang agak besar, mengengsot atas permukaan lantai dan semacam berhenti di hadapan cebis biskut atau sisa serpih keropok, tetapi kemudian meninggalkannya.

Cicak itu kelihatan begitu bebas bergerak ke segenap sudut dapur yang sudah ditinggalkan dan akan berhenti kaku seketika, sebelum merayap menerokai bucu atau sudut lain pula.

Sang Filsuf berasa amat tertekan, bingung, buntu dan semacam bodoh. Ada berapa ekor cicakkah di rumahnya? Barangkali ada 115 ekor cicak?

Dalam benak Sang Filsuf ada lebih dari cicak. Ada macam-macam keping fikiran yang mengganggu. Apakah yang akan dilakukan seorang filsuf – katakan Al-Tusi dalam keadaan ini?

Bukan, bukan. Sang Filsuf bukan memaksudkan cicak. Akan tetapi beliau memaksudkan satu keadaan yang dihadapi oleh Al-Tusi apabila kuasa tirani kembali memerintah, dan tindak-tanduk tidak bermoral menguasai pentas politik; apakah yang akan Sang Filsuf lakukan selaku seorang filsuf?

Adakah dia menggabung diri dengan kuasa tirani secara berhati-hati, dan melihat peluang untuk melindungi bahagian hidup yang mungkin tercedera jika mereka yakni tirani tidak diintimi. Atau memilih tegar dan degil dan memusuhi pengkhianatan sedalam-dalamnya sehingga kelak, mungkin sahaja terkorban secara penuh dramatik dan tragis. Kedua-dua cara pun, Sang Filsuf akan dikenang, jika dilakukan dengan penuh waspada, penuh perhitungan dan penuh pertimbangan yang berfikiran jauh.

Akan tetapi apakah fikiran jauh? Apakah yang akan diketahui pada masa hadapan? Saban hari mungkin Al-Tusi dalam dilema, dan duduk di dalam gelap, menanti malam dan menunggu cicak keluar bermain-main; sepuas-puasnya di rumahnya.

Apakah sumbangan cicak kepada kemanusiaan?

Seorang sarjana bukanlah cicak, dan dia selalu berdepan dengan persimpangan. Kata Peter Adamson, dilema seorang sarjana atau filsuf selalu berat apabila terlontar dalam keadaan ini:

“Philosophy should be a dispassionate inquiry into the truth, not an attempt to flatter the powerful. It’s an issue that still confronts us today, with philosophers and other academics wary of any government or university policy that might infringe on their intellectual freedom.”

Makanya, apabila orang bertanya Sang Filsuf tentang filsuf atau sarjana yang mencicak diri, maka dia cuba meletak diri di simpang.

Sang Filsuf membayangkan diri menjadi Al-Tusi. Begini, untuk menebar luas gagasannya, Plato memesrai si tiran Dionysius di Syracuse. Manakala Aristotle mengakrabi Alexander The Great. Hatta Plotinus mengendeng para senator agar rekabentuk kotanya diperakui. Rene Descartes juga ke Sweden untuk menasihati Ratu Christina. Ingat, menerima feudalisme cukup menjijikkan buat seorang filsuf, tetapi itu terpaksa dilakukan.

Al-Kindi turut menerima anak-anak khalifah sebagai murid peribadi, seperti Ibn Rushd mengarang pelbagai komentari untuk pemerintah Al-Muwahhidun. Sang Filsuf tahu Ibnu Sina mengerjakan aneka karya untuk memenuhi keperluan pedagogi dan minat pembacanya, yang tentu saja – bukan orang awam – tetapi adalah penaja, dan pendana yang berduit.

Adakah satu tindakan bermoral yang dapat mengesahkan perbuatan seibarat Al-Tusi. Nasir Al-Din Al-Tusi?

Peter Adamson dalam “Philosophy in the Islamic World” mengambil masa yang lama menekuni pilihan yang dibuat oleh Al-Tusi. Kata beliau:

“So was Al-Tusi a hero or a villain? A turncoat or a turning point in intellectual history? Perhaps all of the above. After all, nothing prevents a great thinker from switching teams when there’s suddenly a new playing field. It’s even been proposed that we should not apply the usual standards of political or even religious allegiance to a man like Al-Tusi.

“Some have argued that he was answering a higher calling seeing himself primarily as a philosophical advisor to kings, a role he could play for rulers of very different religious persuasions, as long as they were enlightened enough to accept his counsel. Perhaps.”

Al-Tusi didanai Ismaili meskipun seorang Imami dan ada banyak tulisannya untuk menyenangkan puak Nizari. Saat Al-Ghazali membantai Ismaili, Al-Tusi menyatakan kebenaran ada di sini. Dia mencari perlindungan Nizari di kala Mongol mengganasi dunia Islam dan mencecah sempadan Khorasan. Dia polymath yang memerlukan dana dan dorongan. Tulisan-tulisannya dalam bahasa Parsi, yang banyak meminjam bahasa Arab memberikan bahasa Parsi kedudukan yang tinggi.

Pada 1256, Mongol sudah tiba di pintu kota Alamut di utara Iran. Nizari mengutus Al-Tusi bertemu Mongol untuk berunding. Di pihak Mongol, mereka dipimpini Hulagu. Tanpa sokongan Hulagu, Al-Tusi tidak akan dapat menubuhkan pusat kajian dan Perpustakaan Maragha (yang kini di Azerbaijan). Makanya, Mongol sebelum dan setelah memeluk Islam punya sumbangan kepada pembangunan ilmu Islam.

Akan tetapi benarkah Al-Tusi seorang yang tidak berprinsip dan seorang filsuf yang bermuka-muka? Siapakah yang mula-mula mencipta naratif Al-Tusi adalah filsuf yang melalang-liuk ke sini dan ke sana? Adakah Al-Tusi seekor dari 115 ekor cicak?

Yang mula-mula mencipta cerita mengenai Al-Tusi sebagai “cicak” adalah Ahmad Ibn Muhammad Ibn Taymiyyah (728/1327). Dia meletakkan kesalahan kejatuhan Baghdad di atas bahu Khawajah Nasir Al-Din Al-Tusi. Ibn Taymiyyah memang anti-Syiah, dan jejak kebenciannya itu dapat dikesan menerusi Ahmad Ibn Hanbal dan Ahl Al-Hadis. Dia pernah mengarang begini tentang Al-Tusi, dikutip dalam bahasa Inggeris;

“It was he who incited the Mongol Khan to kill the Caliph and the ulama…” Dia malah mendakwa Al-Tusi tidak sembahyang, minum, dan mengamal zina.

“It was he who ordered the Caliph to be killed and the Abbasid Caliphate to be brought to an end.”

Manakala murid Ibn Taymiyyah iaitu Ibn Qayyim Al-Jawziyyah memanggil Al-Tusi, “Nasir al Shirk wa al-kufr wa a-ilhad” (sekutu syirik, kafir, dan murtad ateis). Ibn Jawziyyah malah menyatakan Al-Tusi menafikan akhirat, menyanggah ketuhanan, tukang sihir dan pemuja berhala.

Sudah tentu semua itu bohong.

Adakah Sang Filsuf akan menjadi cicak? Benar ada ancaman terhadap perubahan pemerintahan. Negara menjadi lebih tiran. Pemerintah lebih fasis dengan menggunakan alasan agama; dan kaum cicak terancam lantas menanggalkan ekornya. Apakah Sang Filsuf akan memilih jalan Al-Tusi.

Akan tetapi Al-Tusi bukan cicak.

Dia juga tidak menanggalkan prinsipnya ketika Mongul menggasak. Dia bukan pencari manfaat melainkan penyelamat umat. Jika Al-Tusi tidak bergabung dengan Hulagu, dunia Islam akan tamat pada tahun Mongul tiba di gurun luar Baghdad itu.

Selepas kematian Hulagu, 663 Hijrah bersamaan 1265, anaknya Abaqan mengambi alih memerintah, dan itu dilakukan dengan bantuan Al-Tusi. Jadinya Al-Tusi bukan ditunggang tetapi menunggang musuh dengan bijak. Niat Al-Tusi untuk melindungi ulama dan rakyat terbanyak. Abaqan tidak menyentuh sekurang-kurangnya 100 saintis dengan menjadikan mereka pakar yang digajikan istana. Abaqan sering merujuk Al-Tusi.

Bahkan Al-Tusi pernah berkhutbah menasihati Abaqan, yang terjemahannya:

“Perkara pertama, sang raja menjaga hubungan dengan Tuhan yang Maha Agung dan Maha Kuasa, agar dia berjaya di dunia mahupun akhirat. Seperkara lagi raja harus bertindak dengan adil dan menjayakan kerjanya untuk rakyat jelata dengan cekap cekatan dan kebenaran, supaya mereka dapat berdoa kepada Tuhan untuk meningkatkan ketinggian dan kedaulatannya.

“Seperkara yang lain, raja harus menegah diri dari melakukan tirani; terutama terhadap mereka yang baik dan tidak bersalah supaya usianya panjang. Seperkara juga, dia raja harus mencari jalan untuk menjadikan bumi subur agar pelbagai kekayaan dapat diperolehi tanpa perlu melakukan penindasan dan penderitaan rakyat murbawan.”

Al-Tusi ternyata berpandangan jauh ketika bergabung dan kelihatan tunduk kepada Hulagu. 40 tahun setelah Baghdad ditakluk Mongul, ketika era Ghazan Khan Ibn Arghun Khan Ibn Abaqan Ibn Hulagu Khan menjadi pemerintah di tahun 694 Hijrah/1294, rajanya sendiri yang memilih untuk meneguh agama Islam. Dengan kuasa mereka, seluruh Mongol di Iraq memeluk Islam dan agama Islam kembali mendapat sinar baharu.

Jadi Al-Tusi bukan cicak. Dia penyelamat. Tohmahan Ibn Taymiyyah bahawa Al-Tusi menjual agama itu sangat singkat dan tidak benar.

Sang Filsuf tahu semua kerja-kerjanya akan menjadi tidak bernilai tanpa ada orang menyambutnya dan itu hanya dapat terjadi dengan dana dan wang. Sang Filsuf tidak perlu menjawab kepada pengkritik atau orang awam.

Rumi pernah menukilkan bagaimana beberapa orang musyrikin Mekah mengejek Nabi Muhammad dengan berkata; “Mengapa Al-Quran turun ayat demi ayat? Mengapa bukan surat demi surat?”

Muhammad menjawab, “Apa yang orang-orang bodoh ini katakan? Jika ia turun semuanya sekaligus, aku akan larut dan lenyap.”

Kata Rumi lagi, “Mereka yang benar-benar memahami sedikit memahami banyak; tentang satu hal, banyak hal; tentang satu baris, seluruh jilid.”

Kerja seni, atau kerja falsafah harus begitu. Sang Filsuf tahu ada orang tidak puas dengan lautan, tetapi ada pula yang sekadar cukup dengan beberapa titis sahaja.

Tetapi siapakah yang dapat menilai 115 ekor cicak di rumah benar-benar cicak atau konon-kononnya Al-Tusi yang melakukan sesuatu dengan ilham Tuhan dan Wali Suci? Bahkan 115 ekor cicak ramai di antaranya menyembah Ibn Taymiyyah.